PUNGGUR - RAPEMDA 92,8 FM, Bersih  Desa tradisi ini umum dimiliki oleh desa-desa yang berada di Kabupaten Lampung Tengah  yang sudah berlangsung sejak puluhan tahun lalu, Untuk memeriahkan acara Bersih Desa ini para masyarakat dihibur dengan diadakannya gelaran Wayang Kulit yang bertempat  di Lapangan Sepak Bola kampung Tanggul langin Kecamatan Punggur  Sabtu 06 Oktober 2018.

 

Acara bersih Desa dan peringatan tahun baru islam tersebut dihadiri oleh Bupati Lampung Tengah Loekman Djoyosoemarto Beserta  beberapa Kepala OPD Terkait dan Anggota DPRD  Propinsi Lampung dari Praksi PKB Midi Iswanto dan para Tokoh Masyarakat serta Pagelaran Wayang Kulit ini juga dipadati oleh para warga  Kampung Tanggul Langin dan sekitarnya.

 

Kepala Kampung Tanggul Langin Ibu Hj.Rumiati  dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan ini harus selalu dijaga karena dengan menjaga tradisi budaya ini sama juga kita melestarikannya agar tidak hilang digerus dengan perkembangan jaman, lebih Lanjut Rumiati berharap dengan acara bersih desa ini kampung tanggu langin akan menjadi maju,aman dan sejahtera.

 

Sementara itu Bupati Lampung Tengah Loekman Djoyosoemarto dalam Sambutannya sangat mendukung kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan pelestarian budaya seperti Bersih Desa dan kegiatan lain yang berkaitan dengan kebudayaan daerah, selain itu Mantan Sekcam Punggur Ini berharap kepada seluruh warga masyarakat  agar kelak pada pesta demokrasi 2019 mendatang jangan sampai golput,  pilihlah pemimpin sesuai dengan hati nurani serta jangan mudah tergoda dengan rayuan rayuan politik uang yang pada akhirnya akan menyesal dikemudian hari..

 

Untuk itu  Bupati Gotong Royong ini berpesan kepada warga masyarakat khususnya warga masyarakat tanggul langin agar memperhatikan hal hal  yang wajib dikerjakan  dan hal hal yang wajib untuk dihindari, sehingga kehidupan warga masyarakat dikampung tanggul langin ini dapat hidup rukun,  sehingga kedepannya menjalani kehidupan akan terealisasi dengan kondisi yang nyaman dan aman .

 

Pagelaran wayang kulit tersebut ditandai dengan penyerahan 2 tokoh  pewayangan  kinolo Semar dan  ibu kunti kepada ki dalang sarmo carito dari Seputih Banyak, sebagai pertanda dimulainya pagelaran wayang kulit semalam suntuk dengan Lakon  turune wahyu duwanita ningrat  (Diskominfolamteng)